Sebuah Karya Artificial Intelligence (A.I.) Menang Kontes Seni, Sebuah Dunia Seni Baru?

MIRMAGZ.com – “Saya menang, dan saya tidak melanggar aturan apa pun,” kata pencipta karya seni dan menang dalam sebuah kompetisi seni. Ini menjadikan dunia seni semakin gonjang-ganjing. Selamat datang di kerajaan seni A.I.

A.I art
Final Fight generated by A.I.

Tahun ini, kompetisi seni tahunan Colorado State Fair memberikan hadiah dalam semua kategori seperti biasanya, mulai dari: lukisan, quilting, patung dan lain sebagainya.

Baca juga:  Apa Sih Fungsinya Seni?

Tapi terdapat satu peserta, Jason M. Allen dari Pueblo West, Colorado, tidak menggunakan kuas atau gumpalan tanah liat untuk membuat karya seninya. Dia membuatnya dengan Midjourney, sebuah program kecerdasan buatan (Artificial Intelligence, A.I.) yang mengubah dari baris teks menjadi grafik hiper-realistis.

Karya Allen, “Théâtre D’opéra Spatial,” berhasil membawa pulang sebuah pita biru dalam kontes Colorado State Fair dalam bidang seniman digital yang mana menjadikannya salah satu karya buatan A.I. pertama. Dan karya ini memenangkan hadiah tanpa sentuhan kuas maupun tanah liat, serta menimbulkan reaksi keras dari artis lain yang menuduhnya berbuat curang.

Baca juga:  Apakah Chairol Imam adalah Seniman?

Ketika dihubungi melalui telepon pada hari Rabu, Allen membela apa yang dikerjakannya. Dia mengatakan bahwa dia telah menjelaskan pada panitia bahwa karyanya – yang dikirimkan dengan nama “Jason M. Allen via Midjourney” – dibuat menggunakan A.I., dan bahwa dia tidak menipu siapapun tentang bagaimana asal-usulnya.

“Saya tidak akan meminta maaf untuk itu,” katanya. “Saya menang, dan saya tidak melanggar aturan apa pun.”

Seni yang dihasilkan AI telah ada selama bertahun-tahun. Tetapi alat yang dirilis tahun ini — dengan nama seperti DALL-E 2, Midjourney, dan Stable Diffusion — telah memungkinkan para amatir dalam seni untuk mendapatkan peringkat guna membuat karya yang kompleks, abstrak, atau fotorealistik. A.I. hanya bekerja dengan mengetikkan beberapa kata ke dalam kotak teks, dan kemudian terciptalah gambar yang diinterpreatasikan oleh kode komputer.

Baca juga:  Memulai Menciri Objek Kajian Seni Rupa dan Desain

Aplikasi ini telah membuat banyak seniman, yang berbasis pada media konvensional non komputer, gelisah tentang masa depan mereka sendiri – mengapa ada orang yang membayar untuk seni semacam ini, mereka bertanya-tanya, kapan mereka bisa membuatnya sendiri? Hal ini juga menimbulkan perdebatan sengit tentang etika seni yang dihasilkan A.I., serta tentangan dari orang-orang yang mengklaim bahwa aplikasi ini pada dasarnya adalah bentuk plagiarisme berteknologi tinggi.

Allen, 39, mulai bereksperimen dengan seni yang dihasilkan AI dalam setahun ini. Dia menjalankan sebuah studio, Incarnate Games, yang membuat game tabletop, dan dia penasaran bagaimana bentuk generasi baru yang dimotori oleh A.I., generator gambar akan dibandingkan dengan seniman manusia yang karya-karyanya dia perintahkan melalui A.I.

Baca juga:  Seni dan Ilmu Seni: Sebuah Pengantar

Musim panas ini, dia diundang ke server obrolan Discord tempat orang-orang menguji Midjourney, yang menggunakan proses rumit yang dikenal sebagai “difusi” untuk mengubah teks menjadi gambar khusus. Pengguna mengetik serangkaian kata dalam pesan ke Midjourney; bot mengembalikan berupa gambar dalam beberapa detik kemudian.

Allen with A.I. Art

Allen menjadi terobsesi, menciptakan ratusan gambar dan mengagumi betapa realistisnya gambar itu. Apa pun yang diketiknya, Midjourney tampaknya mampu melakukannya. Meskipun hampir tidak sama dengan apa yang dibayangkan, namun membuat kekaguman tersendiri tentang apa yang dapat dihasilkan oleh A.I.

Baca juga:  Desain dan Seni Rupa (Murni) untuk Mahasiswa Desain Komunikasi Visual

“Saya tidak percaya apa yang saya lihat,” katanya. “Saya merasa seperti diilhami oleh setan – seperti ada kekuatan dunia lain yang terlibat.”

Akhirnya, Allen mendapat ide untuk mengirimkan salah satu kreasi Midjourney-nya ke Colorado State Fair, yang memiliki sub-perlombaan untuk “seni digital/fotografi yang dimanipulasi secara digital”. Dia meminta sebuah toko lokal untuk mencetak gambar tersebut di atas kanvas dan menyerahkannya kepada juri.

“(Ketika) Pameran akan datang,” katanya, “dan saya berpikir: Betapa indahnya menunjukkan kepada orang-orang betapa hebatnya seni ini?”

Beberapa minggu kemudian, saat berjalan-jalan di pasar malam di Pueblo, Allen melihat pita biru tergantung di samping karyanya. Dia telah memenangkan sub-perlombaan tersebut, bersama dengan hadiah $300.

Baca juga:  Nilai Seni dari Pandangan Jakob Soemardjo

“Saya tidak percaya,” katanya. “Saya merasa seperti: inilah yang ingin saya capai.”

Setelah kemenangannya, Allen memposting foto karya hadiahnya ke obrolan Midjourney Discord. Itu sampai ke Twitter, di mana itu memicu reaksi keras.

Dikutip dari New York Times, Olga Robak, juru bicara Departemen Pertanian Colorado, yang mengawasi pameran negara bagian, mengatakan bahwa Allen telah mengungkapkan keterlibatan Midjourney secara memadai saat mengirimkan karyanya; aturan kategori mengizinkan “praktik artistik apa pun yang menggunakan teknologi digital sebagai bagian dari proses kreatif atau presentasi”. Kedua juri kategori tersebut tidak mengetahui bahwa Midjourney adalah A.I. program, katanya, tetapi keduanya kemudian mengatakan kepadanya bahwa mereka akan memberi Allen hadiah utama bahkan jika mereka melakukannya.

Kontroversi atas teknologi pembuatan seni baru bukanlah hal baru. Banyak pelukis tersentak dengan penemuan kamera, yang mereka lihat sebagai penurunan nilai seni manusia. (Charles Baudelaire, penyair dan kritikus seni Prancis abad ke-19, menyebut fotografi sebagai “musuh seni yang paling mematikan”.) Pada abad ke-20, alat penyuntingan digital dan program desain berbantuan komputer sama-sama diberhentikan oleh para pengembang karena membutuhkan terlalu sedikit keterampilan mereka dari kolaborator manusia.

Baca juga:  Sejarah Desain Grafis Awal sampai Abad ke-19

Apa yang membuat generasi baru A.I. alat yang berbeda, menurut beberapa kritikus, bukan hanya karena mereka mampu menghasilkan karya seni yang indah dengan sedikit usaha. Begitulah cara mereka bekerja. Aplikasi seperti DALL-E 2 dan Midjourney dibuat dengan mengumpulkan jutaan gambar dari web terbuka, lalu mengajarkan algoritme untuk mengenali pola dan hubungan dalam gambar tersebut dan menghasilkan gambar baru dengan gaya yang sama. Itu berarti seniman yang mengunggah karya mereka ke internet mungkin tanpa disadari membantu melatih pesaing algoritmik mereka.

“Apa yang membuat AI ini berbeda adalah bahwa AI ini dilatih secara eksplisit pada seniman yang bekerja saat ini,” RJ Palmer, seorang seniman digital, men-tweet bulan lalu. “Benda ini menginginkan pekerjaan kita, secara aktif anti-seniman.”

Baca juga:  Membaca Kembali Filsafat Seni dan Estetika

Bahkan beberapa orang yang terkesan dengan seni yang dihasilkan AI memiliki kekhawatiran tentang cara pembuatannya. Andy Baio, seorang teknolog dan penulis, menulis dalam esai baru-baru ini bahwa DALL-E 2, mungkin A.I. generator gambar di pasar, adalah “keajaiban batas dalam apa yang mampu disulapnya, tetapi menimbulkan begitu banyak pertanyaan etis, sulit untuk melacak semuanya.”

“Ini tidak akan berhenti,” kata Allen. “Seni sudah mati, bung. Ini sudah berakhir. AI won. Manusia kalah.” tulisnya di Twitter.

Budi Hardiman mengungkapkan, sudah lama orang-orang seperti Arthur Danto dan T. W. Adorno bicara tentang kesudahan seni. Alasan mereka masuk akal. Kapitalisme dan kaki tangannya, yaitu sains dan teknologi, memperlakukan segalanya sebagai komoditas. Seni tidak luput dari komersialisasi itu, sehingga ‘merosot’ menjadi siasat pemasaran saja.

Baca juga:  Seni dalam Pandangan Susanne K Langer

Akan tetapi sains dan teknologi tidak membunuh seni, karena seni memiliki ‘cara berada’ yang berbeda. Tidak seperti sains dan teknologi yang berada dengan menjadikan segala hal sebagai obyek manipulasi dan mereduksi pengalaman manusia, seni justru menyingkapkan kompleksitas obyek dan pengalaman untuk membantu menampilkan the splendor dari obyek-obyek. Karena itu selama manusia ingin mengungkap pengalaman estetisnya, juga dalam kondisi serba teknologis sekalipun, selama itu pula seni tetap ada.

Tugas seni adalah menempatkan kembali alat-alat sebagai alat-alat dengan merebut kembali kemanusiaan kita dari dunia alat-alat.

Baca juga:  Temuan Koin Arab Langka di Amerika Serikat Jadi Petunjuk Buronnya Bajak Laut Paling Brutal di Dunia

Share:

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on whatsapp
WhatsApp

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

anz.prjct
Medusaphotoworks
logo-lyubov-books
Lyubov Books - Toko Buku Online
Buku Terbaru WPAP dan Mistik Kesehariannya

Most Popular

Get The Latest Updates

Subscribe To Our Weekly Newsletter

No spam, notifications only about new products, updates.