Selfie Artificial Intelligence (AI) — dan Sebuah Kritik — yang Menggemparkan Dunia Maya

MIRMAGZ.com – Malam tadi seseorang menghubungi saya untuk berdiskusi masalah Artificial Intelligence (AI); kita menyebutnya dalam bahasa Kecerdasan Buatan, yang mengubah wajah menjadi sangat menakjubkan.

Baca juga:  Sebuah Karya Artificial Intelligence (A.I.) Menang Kontes Seni, Sebuah Dunia Seni Baru?

Kecerdasan buatan (AI) melakukan banyak hal baik dan akan terus memberikan banyak manfaat bagi dunia modern kita saat ini, tetapi seiring dengan sisi positifnya, pasti juga akan ada konsekuensi negatifnya. Semakin cepat kita mulai merenungkan apa yang mungkin terjadi, semakin baik perlengkapan kita untuk mengurangi dan mengelola bahaya.

Media sosial merayakan adanya AI. Disamping Artis memprotes. Berapa biaya sebenarnya dari potret buatan AI?

Baca juga:  Bagaimana Filsafat Seni dibaca dari Noël Carroll?

Minggu ini, jutaan orang terpukau ketika bertatap muka langsung dengan versi wajah mereka yang dihasilkan AI dari diri mereka sendiri berkat aplikasi Lensa atau Dawn AI, yang menggunakan mesin kecerdasan buatan untuk mengeluarkan ilustrasi berdasarkan foto yang diberikan. Orang-orang menggunakan media sosial berselebrasi untuk membuat mereka merasa bagi artis, siapa yang akan kalah jika seni AI menjadi sebuah arus utama (mainstream).

Tren tersebut juga menimbulkan kekhawatiran tentang kesetaraan gambar yang dihasilkan AI, efeknya pada artis profesional, dan risiko eksploitasi seksual. Inilah semua yang perlu Anda ketahui sebelum mengunduh aplikasi AI ini.

Baca juga:  Filsafat Seni: Apa yang Terbaru di Dunia Pemikiran Seni?

Fisikawan legendaris Stephen Hawking membagikan peringatan yang diramalkan olehnya: “Keberhasilan dalam menciptakan AI yang efektif dapat menjadi peristiwa yang terbesar dalam sejarah peradaban kita. Atau yang terburuk (mungkin). Jadi kita tidak dapat mengetahui apakah kita akan dibantu secara tidak terbatas oleh AI atau diabaikan olehnya dan dikesampingkan, atau mungkin dihancurkan olehnya.”

Langkah pertama untuk mempersiapkan diri menghadapi dampak negatif AI adalah dengan mempertimbangkan beberapa dampak negatif yang mungkin terjadi. Berikut ini beberapa yang mungkin menjadi sisi negatifnya:

  1. Bias AI

    Karena algoritme AI dibuat oleh manusia, mereka dapat memiliki bias bawaan oleh mereka yang secara sengaja atau tidak sengaja memasukkannya ke dalam algoritme. Jika algoritme AI dibangun dengan bias atau data dalam satu set pelatihan (kode) yang diberikan untuk dipelajari menjadi bias, algoritme tersebut akan menghasilkan hasil yang bias. Realitas ini dapat menyebabkan konsekuensi yang tidak diinginkan seperti yang telah kita lihat dengan algoritme yang telah ditentukan secara diskriminatif dan arbitrer. Saat perusahaan membangun algoritme AI, perusahaan tersebut perlu dikembangkan dan dilatih secara bertanggung jawab seharusnya.

    Baca juga:  Apa Sih Fungsinya Seni?
  2. Kehilangan Pekerjaan Tertentu

    Sementara banyak pekerjaan akan diciptakan oleh kecerdasan buatan dan banyak orang memprediksi peningkatan ekonomi secara bersih dalam pekerjaan. Teknologi AI, akan menggantikan pekerjaan yang dilakukan orang hari ini dan akan digantikan oleh mesin. Mengambil alih. Hal ini akan membutuhkan perubahan pada program untuk pelatihan dan pendidikan agar mempersiapkan tenaga kerja masa depan serta membantu transisi pekerja saat ini ke posisi baru yang akan memanfaatkan kemampuan manusia mereka yang unik. Lalu akan berkembang seperti apa yang digantikan oleh AI?

  3. Pergeseran Pengalaman Manusia

    Jika AI mengambil alih tugas-tugas buruh dan memungkinkan manusia untuk secara signifikan mengurangi jumlah waktu yang mereka butuhkan untuk bekerja. Kebebasan ekstra mungkin tampak seperti utopia pada pandangan sebelumnya. Namun, agar merasa hidup mereka memiliki tujuan, manusia perlu menyalurkan kebebasan yang baru mereka temukan ke dalam aktivitas baru juga. Sesuatu yang memberi mereka manfaat sosial dan mental yang sama seperti yang dulu diberikan oleh pekerjaan manusia. Ini mungkin lebih mudah bagi sebagian orang dan komunitas daripada yang lain. Mungkin juga akan ada pertimbangan ekonomi juga ketika mesin mengambil alih tanggung jawab yang dulu dibayar untuk tenaga manusia. Tentu pengalaman manusia dapat berubah setelah adanya AI.

    Baca juga:  Berjalan di Private Museum Tumurun: Pameran Mukti Negeriku!
  4. Peraturan Global

    Sementara dunia kita merupakan tempat yang jauh lebih kecil dari sebelum adanya teknologi, ini juga berarti bahwa teknologi AI juga membutuhkan undang-undang dan peraturan baru. Seyogyanya perlu ditentukan di antara presepektif pemerintah untuk memungkinkan interaksi global yang aman dan efektif dalam AI dan pemerintah. Kita bisa melihat ini sudah berjalan, di mana Eropa telah mengadopsi pendekatan peraturan pemerintah yang kuat untuk memastikan perjanjian serta aturan yang transparans, sementara AS dan khususnya China mengizinkan perusahaannya untuk menerapkan AI secara lebih bebas.

  5. Peretasan yang Dapat Dipercepat

    Kecerdasan buatan meningkatkan kecepatan dari apa yang dapat pernah dicapai manusia dan dalam banyak kasus, hal itu melebihi kemampuan kita sebagai manusia untuk mengikutinya. Otomatisasi, tindakan jahat seperti phishing, pengiriman virus ke perangkat lunak, dan memanfaatkan sistem AI karena cara mereka melihat dunia, mungkin sulit untuk diungkap manusia, sampai ada masalah nyata yang harus dihadapi.

  6. AI untuk  Terorisme

    Demikian pula, mungkin ada bentuk terorisme baru yang memungkinkan oleh AI untuk dapat dikerjakan: Dari perluasan bentuk otonom dan pengenalan sebuah robot hingga serangan jarak jauh atau pengiriman penyakit melalui robot nano. Organisasi penegakan hukum dan pertahanan dalam dunia kita perlu menyesuaikan diri dengan potensi ancaman yang ada.

     

Baca juga:  Memulai Menciri Objek Kajian Seni Rupa dan Desain

Seperti halnya peristiwa yang mengganggu, ini bukanlah situasi yang mudah untuk dipecahkan, tetapi selama kita masih melibatkan manusia dalam menentukan solusi, kita akan dapat memanfaatkan banyak manfaat kecerdasan buatan sambil mengurangi dan memitigasi dampak negatif dari AI.

Mengapa ada reaksi balik dari seniman digital?

Beberapa kreator dengan penuh semangat mengadopsi pencitraan AI. Namun saat avatar dengan AI mengambil alih umpan media sosial, banyak seniman digital meminta orang untuk berpikir dua kali sebelum memberikan uang ke aplikasi. “Gaya” untuk kecerdasan buatan didasarkan pada seni nyata dari orang sungguhan, kata seniman, dan para profesional itu tidak diberi kompensasi.

Baca juga:  Seni dalam Pandangan Susanne K Langer

“Tidak ada yang benar-benar memahami bahwa sebuah program yang mengambil karya seni semua orang dan kemudian menghasilkan seni konsep sebenarnya sudah memengaruhi pekerjaan kami,” kata Jon Lam, seniman story artist di perusahaan video game Riot Games. Jika kita ingin ilustrasi diri kita dapat mendukung seniman tradisional, cari orang lokal atau cari melalui situs seperti Etsy, Fiver, dan pesan portrait, sarannya.

“Saya melihat masa depan yang sangat buruk jika kita tidak mengendalikan hal ini sekarang,” katanya. “Saya tidak ingin itu terjadi, tidak hanya untuk artis, semua orang terpengaruh oleh (AI) ini.”

Baca juga:  Apakah Chairol Imam adalah Seniman?

Disadur dan diolah dari: https://bernardmarr.com/what-are-the-negative-impacts-of-artificial-intelligence-ai/

dan https://www.washingtonpost.com/technology/2022/12/08/lensa-ai-portraits/

Share:

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on whatsapp
WhatsApp

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

anz.prjct
Medusaphotoworks
logo-lyubov-books
Lyubov Books - Toko Buku Online
Buku Terbaru WPAP dan Mistik Kesehariannya

Most Popular

Get The Latest Updates

Subscribe To Our Weekly Newsletter

No spam, notifications only about new products, updates.