Seni sebagai Agama, Sebuah Kepercayaan pada Seni

MIRMAGZ.com – Dunia barat menjadi semakin sekuler dari tahun ke tahun. Di Belanda persentase ateis berkisar 25%, sedangkan penganut sekitar 17% (ANP, 2015). Filsuf Marcel Gauchet bahkan menulis sebuah buku The Disenchantment of the World: A Political History of Religion yang sudah bertahun-tahun yang lalu, tentang hal itu dengan kata-kata mengganggu berikut: “Kekecewaan dunia”.

Bagaimana kita hidup sekarang dalam budaya kita, tanpa agama yang menonjol, sangat berbeda dari dulu ketika lebih banyak orang mempercayainya sebagai seuatu kepercayaan kepada Tuhan atau ketika agama lebih dominan daripada sekarang. Bukankah pada akhirnya lebih baik untuk memiliki bentuk yang berbeda untuk meditasi, ritual dan hal-hal yang terikat agama lainnya? Apa yang dapat kita gunakan untuk merefleksikan diri kita sendiri, berhubungan dengan atau digunakan untuk berhubungan dengan orang lain?

Baca juga:  Bentuk Estetik pada Seni

Seni sebagai Agama

Seni adalah jenis agama baru. Tanpa seni kita tidak memiliki satu kesamaan (seperti agama) sebagai sebuah kelompok masyarakat (massa) dan dapat digunakan sebagai sesuatu yang menghubungkan seluruh kelompok seperti yang dilakukan (dan tentu masih dilakukan) oleh agama. Oleh karena itu seni menjadi penting.

Seni masih memiliki pesona yang seperti dibicarakan oleh Gauchet. Bahkan bentuk ‘sihir’ terakhir dari seni yang masih ada hingga masa post-modern saat ini. Francesca Gavin dari The Guardian bahkan menyoroti karakteristik bersama lainnya dari agama dan seni. Misalnya, menurutnya seni dan agama membutuhkan pengabdian, mungkin dalam bahasa kita adalah ‘abdi dalem’. Dia juga menyatakan bahwa acara atau tempat di mana seni hadir atau dipamerkan, adalah tempat suci untuk dikunjungi pada hari-hari biasa.

Baca juga:  Desain dan Seni Rupa (Murni) untuk Mahasiswa Desain Komunikasi Visual

Meskipun seni dapat dilihat sebagai sesuatu yang positif dengan cara-cara ini, melalui galeri ataupun pertunjukan, filsuf-filsuf seni terkenal dari masa lalu tidak begitu antusias dengan seni di masyarakat. Ditambah apalagi seni sebagai agama di masyarakat.

Plato ini tidak terlalu menyukai seni. Dia, sebagai seorang filsuf dan penganut rasionalitas, berpikir seni akan mengalihkan kita dari kebenaran dan bagi para filsuf masa lalu kebenaran adalah segalanya/hal terpenting dalam hidup.

Jadi, untuk mendapatkan kebenaran, diperlukan aturan yang ketat terutama dalam hal seni. Karena seni adalah salah satu kebohongan besar yang dibuat dari tiruan dan salinan yang tidak mungkin kebenarannya. Jadi, itu bagi Plato merupakan hal yang buruk. Tetapi, jika hal-hal yang benar adalah yang paling penting, dan kita tidak tahu apakah Tuhan itu benar, lalu mengapa seni disensor? Jika seni adalah agama, kita tidak terlalu membutuhkan kebenaran, bukan?

Baca juga:  Arnold Hauser Sejarawan Sosial Seni

Aku tidak menjadikan seni sebagai agama, tapi aku menikmatinya, merasakannya.

Ya, dari yang terakhir mungkin bisa merasakan bahwa orang yang pro-indera terhadap seni, ketika kita berbicara tentang filsafat dan seni, akan berkata seperti diatas. Jadi, Plato bukanlah orang yang hebat untuk dibicarakan.

Saya percaya bahwa kebenaran terlihat dalam arti bahwa: “Saya perlu melihatnya sebelum saya mempercayainya.” Secara indrawi, mata ini dapat memberikan perbedaan besar dengan agama-agama seperti Kristen atau Islam atau Hindu atau Budha sekalipun, karena mereka percaya pada Tuhan, tetapi kita tidak tahu apakah dia benar-benar ada karena kita tidak pernah melihatnya.

Baca juga:  Vodka, Minuman Favorit Orang Rusia yang Punya Banyak "Life Hacks"?

Bukankah kita hanya bisa mempercayai keyakinan kita sendiri? Sekarang, ketika saya mengatakan agama saya adalah seni karena saya mempercayainya, saya adalah seorang empiris seperti halnya seorang Muslim, jadi bukan ini yang ingin saya katakan ketika saya bertindak.

Saya bisa menyentuh beberapa bentuk seni sekalipun. Namun, tujuan saya bukanlah untuk percaya pada seni, tetapi untuk melakukan segala hal religius lainnya dengannya dan merasakannya, untuk mendapatkan kesenangan darinya atau hanya membiarkan saya merasakan sesuatu bahkan ketika itu negatif.

Maka pembicaraa ini membawa kita ke Immanuel Kant. Kant juga berpikir bahwa seni bukanlah kebenaran, atau lebih spesifik lagi bahwa seni tidak membuat klaim kebenaran. Tapi perbedaan signifikan antara Kant dengan Plato adalah, Kant (mungkin) berpikir: “Yah, hmm … seni tidak sepenuhnya tidak berguna, lho.” (bukan kata-kata persisnya). Dia berpikir, seni itu tidak sia-sia seperti yang dikatakan Plato, jika Anda ingat bahwa seni atau estetika menambah atau tidak menambah pengetahuan kita tentang dunia nyata, maka itu tidak ilmiah. Ah! Apa hal paling tidak ilmiah yang bisa Anda sebutkan dalam waktu 10 detik? Kanan: agama. Jadi, seni bisa menjadi agama.

Baca juga:  Kajian Seni Rupa dan Desain: Membangun Prespektif Kajian

Yang lebih penting dalam teori Kant dan dalam kaitannya dengan topik seni sebagai agama, adalah kenyataan bahwa seni memenuhi keinginan tertentu. Mungkinkah kita menginginkan persatuan itu di dalam lingkungan kita lagi di hari-hari yang begitu beragam hari ini?

Bukankah karena seni itu otonom?

Meskipun seni berbeda untuk setiap orang, ia dapat memiliki tujuan yang koheren ini sementara lebih banyak orang mengalaminya dan membiarkan keinginan mereka dipuaskan oleh karya seni yang berbeda. Memimpikan persatuan ini membawa ke filsuf terakhir yang ingin dituju, yaitu Nietzsche. Nietzsche.

Baca juga:  Dongeng dari Budi Hardiman: Seni dan Reproduksi Digital oleh Walter Benjamin

Dari ketiganya, yang paling bisa terhubung adalah dengan pemikirannya. Karena dia adalah seorang filsuf Jerman yang romantis, dia berbicara tentang tragedi dalam salah satu karyanya yang paling terkenal. Menurut Nietzsche, kita menjalani kehidupan yang tidak masuk akal.

Mengapa? Yah, kita tahu kita akan mati, jadi itu sudah menjadi masalah. Kami merasa bahwa kami perlu memahami hidup ini selama itu berlangsung. Namun, ada masalah nomor dua: kita tidak tahu bagaimana atau kapan kita akan mati. Apakah hidup ini masuk akal? Kami tidak tahu, tetapi setidaknya kami mencoba untuk membuatnya masuk akal. Ini lebih atau kurang sebuah tragedi.

Dan tragedi bagi Nietzsche adalah satu-satunya cara untuk mendapatkan kebenaran, kita perlu memikirkan apa artinya menjadi. Kita harus menghadapi kematian setiap hari. Apa yang dapat membantu meringankan penderitaan neraka semacam ini? Seni. Tidak hanya untuk penikmat seni, namun juga untuk Nietzsche. Baginya seni adalah pintu gerbang dan cara untuk memberi makna pada kehidupan. Ini menurut saya semacam meditasi untuk sedikit melegakan jiwa. Sekali lagi, seni adalah agama baru.

Semacam Kesimpulan

Untuk sampai pada titik kesimpulan, mari kita kembali membahas tujuan utama seni sebagai agama. Meskipun ada banyak kritikus ketika datang ke seni dan terutama ketika datang ke maknanya, maka dapat dipikirkan hal yang paling penting saat ini adalah untuk menghubungkan orang lagi dengan satu kesamaan yang mereka miliki.

Baca juga:  Kajian Literatur dalam Desain Komunikasi Visual

Untungnya seni kontemporer menjadi lebih interaktif yang tidak hanya menghubungkan kelompok yang lebih besar, tetapi juga menghubungkan penonton dengan karya seni. Kita hidup di era serba cepat di mana kita semakin jauh satu sama lain. Tidak ada satu hal ajaib yang menghubungkan orang-orang acak atau yang memiliki sekelompok orang percaya di belakangnya.

Seni tidak harus menjadi sesuatu yang Anda yakini, tetapi pikirkan itu sebagai sesuatu yang Anda rasakan dan apa yang menenangkan kerinduan Anda akan sesuatu. Seni juga tidak harus benar. Seni bisa menjadi pelarian dari kehidupan sehari-hari. Seni menghubungkan, menginspirasi, dan selalu ada. Ya, sekali lagi, seni adalah agama.

Sumber:

https://www.diggitmagazine.com/blog/art-religion

Share:

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on whatsapp
WhatsApp

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Jasa Ilustrasi dan Comic Artist - Aghni Ghofarun
logo-lyubov-books
Lyubov Books - Toko Buku Online
Buku Terbaru WPAP dan Mistik Kesehariannya

Most Popular

Get The Latest Updates

Subscribe To Our Weekly Newsletter

No spam, notifications only about new products, updates.