Arnold Hauser Sejarawan Sosial Seni

MIRMAGZ.com – Arnold Hauser merupakan penulis Inggris kelahiran Hongaria yang menulis tentang sejarah seni dan film. Magnum opus Hauser adalah The Social History of Art. Ketika karya tersebut muncul dalam bahasa Inggris pada 1950-an, jauh sebelum munculnya New Left (New Left adalah gerakan politik yang luas terutama pada tahun 1960-an dan 1970-an yang terdiri dari aktivis di dunia Barat yang berkampanye untuk berbagai masalah sosial seperti hak-hak sipil dan politik, feminisme, hak gay, hak aborsi, peran gender dan kebijakan narkoba. reformasi.), hal itu menimbulkan kontroversi besar karena orientasi ideologisnya.

Arnold Hauser
Arnold Hauser dikutip dari Wikipedia

Baru pada tahun 1960-an dan 1970-an pendekatan Marxis diterima sebagai bagian alami atau modis dari penelitian akademis di Eropa Barat. Namun, Marxisme mulai kehilangan daya tariknya di kalangan intelektual sebelum runtuhnya Uni Soviet. Sejarawan seni postmodernis jarang merujuk pada studi fundamental Hauser.

Baca juga:  Seni dalam Pandangan Susanne K Langer

Seni yang asli dan progresif hanya dapat berarti seni yang rumit hari ini. Tidak mungkin semua orang dapat menikmati dan menghargainya dalam ukuran yang sama, tetapi bagian dari massa yang lebih luas di dalamnya dapat ditingkatkan dan diperdalam, Prasyarat dari kelonggaran monopoli budaya di atas segalanya adalah ekonomi dan sosial. Kita tidak bisa berbuat apa-apa selain memperjuangkan penciptaan prasyarat ini.

(dari Social History of Art, vol. 4)

Arnold Hauser lahir di Temesvar (sekarang Timisoara, Rumania), dari sebuah keluarga Yahudi yang berasimilasi. Ia belajar sejarah seni dan sastra di universitas Budapest, Wina, Berlin, dan Paris.

Baca juga:  Sejarah Berdirinya Dinasti Abbasiyah

Di Paris gurunya adalah Henri Bergson yang sangat mempengaruhinya. Untuk mendapatkan penghasilan tambahan, dia melaporkan acara seni, sastra, dan budaya untuk Temesvári Hírlap (Temesvár News). Selama beberapa waktu dia menjadi guru di Budapest Gymnasium.

Pada tahun 1916 Hauser menjadi anggota Budapest Sunday Circle, yang dibentuk di sekitar kritikus dan filsuf György Lukács. Kelompok tersebut termasuk Karl Mannheim, seorang sosiolog, penulis Béla Balázs, dan musisi Béla Bartók dan Zoltán Kodály. “Minggu sore dan malam hari ini,” Hauser kemudian mengenang, “tetap menjadi pengalaman terbesar dalam hidup saya, karena orang-orang luar biasa yang berkumpul di sana.” (‘Arnold Hauser and the Retreat from Marxism’ oleh Lee Congdon, dalam Essays on Wittgenstein and Austrian Philosophy: In Honor of J.C. Nyiri, diedit oleh Tamás Demeter, 2004, hlm. 42)

Selama kediktatoran Komunis Bela Kun yang berumur pendek pada tahun 1919, Hauser bertanggung jawab atas reformasi pendidikan seni. Seperti Mannheim, dia tidak bergabung dengan gerakan komunis. “Mereka,” tulis simpatisan komunis Balázs dalam buku hariannya, “menjadi yatim piatu dan tidak memiliki akar di luar hari Minggu, dan mereka tidak dapat menemukan ceruk spiritual atau profesional yang sesuai di mana pun … Mereka merasa bahwa mereka telah ketinggalan kereta di stasiun jalur provinsi. ” (Georg Lukács and His Generation, 1900-1918 oleh Mary Gluck, 1985, hal.212)

Baca juga:  Estetika Seni: Sebuah Sejarah Singkat dari Martin Suryajaya

Setelah penggulingan Kun, Hauser menghabiskan dua tahun bersama istrinya di Italia untuk melakukan penelitian tentang sejarah seni klasik dan Italia dan mendapatkan gelar Ph.D. di Budapest. Disertasinya membahas masalah sistematisasi estetika.

Pada 1921 ia pindah ke Berlin, di mana ia belajar ekonomi dan sosiologi. Saat itu ia telah mengembangkan pandangannya bahwa masalah seni dan sastra pada dasarnya adalah masalah sosiologis. Tiga tahun kemudian, ketika istrinya menyatakan bahwa dia ingin tinggal lebih dekat ke Hongaria, pasangan itu menetap di Wina, di mana Hauser mendukung dirinya sebagai penulis lepas dan sebagai agen publisitas sebuah perusahaan film.

Di sela-sela itu dia mengerjakan sebuah buku yang belum selesai, berjudul Dramaturgie und Soziologie des Films. Kemudian dia berkata, bahwa “Bagi saya ini adalah periode pengumpulan data dan pengalaman yang saya gunakan kemudian dalam perjalanan saya menulis karya saya tentang sosiologi seni.”

Baca juga:  Diskusi Seni Urban dan Estetika Sehari-hari

Melarikan diri dari Nazi setelah Anschluss di Austria, Hauser beremigrasi dengan istrinya ke Inggris Raya; dia meninggal karena pengaruh tak lama setelah kedatangan mereka. Sendirian dan tanpa penghasilan tetap, Hauser pertama kali dibantu oleh teman lamanya Mannheim, yang mengedit seri buku untuk Routledge dan Kegan Paul. Ketika rencana untuk pekerjaan mereka tentang sosiologi seni ditinggalkan, dia kemudian mulai meneliti Sejarah Sosial Seni. Butuh sepuluh tahun untuk menyelesaikan survei Marxis.

Karya besarnya lebih dari seribu halaman dan panjang 500.000 kata keluar ketika ia berusia 59 tahun. Masih mengikuti apa yang terjadi di dunia film, Hauser juga menulis sejumlah esai tentang film untuk Life and Letters Today dan Sight and Sound . Hauser diberikan kewarganegaraan Inggris pada tahun 1948.

Dikutip dari: http://authorscalendar.info/hauser.htm

Share:

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on whatsapp
WhatsApp

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Popular

Get The Latest Updates

Subscribe To Our Weekly Newsletter

No spam, notifications only about new products, updates.