Proses Design Thinking, Gimana Sih Prinsip dan Fasenya?

design thinking process

MIRMAGZ.comDesign Thinking merupakan metodologi yang bertujuan untuk mengatasi masalah yang kompleks. Masalah kompleks merupakan masalah yang sulit untuk didefinisikan dan tidak dapat diselesaikan dengan menggunakan metode pendekatan yang telah ada, dan berbasis pada pengguna.

Baca juga:  Definisi Design Thinking dan Prosesnya

design thinking process

Seperti yang telah disebutkan, proses Design Thinking bersifat progresif dan sangat berpusat pada pengguna. Sebelum melihat prosesnya secara lebih rinci, mari kita pertimbangkan empat prinsip Design Thinking yang dikemukakan oleh Christoph Meinel dan Harry Leifer dari Hasso-Plattner-Institute of Design di Stanford University, California.

Empat Prinsip Pemikiran Desain

  1. Aturan manusia: Apa pun konteksnya, semua aktivitas desain bersifat sosial, dan inovasi sosial apa pun akan membawa kita kembali ke “sudut pKitang yang berpusat pada manusia”.
  2. Aturan ambiguitas: Ambiguitas tidak dapat dihindari, dan tidak dapat dihilangkan atau disederhanakan. Bereksperimen pada batas pengetahuan dan kemampuan Kita sangat penting untuk dapat melihat sesuatu secara berbeda.
  3. Aturan desain ulang: Semua desain adalah desain ulang. Sementara teknologi dan keadaan sosial dapat berubah dan berkembang, kebutuhan dasar manusia tetap tidak berubah. Kami pada dasarnya hanya mendesain ulang sarana untuk memenuhi kebutuhan ini atau mencapai hasil yang diinginkan.
  4. Aturan untuk berwujud: Menjadikan nyata, membuat ide menjadi nyata dalam bentuk prototipe memungkinkan desainer untuk mengomunikasikannya secara lebih efektif.
Baca juga:  Desain dan Seni Rupa (Murni) untuk Mahasiswa Desain Komunikasi Visual

Lima Fase Pemikiran Desain

Berdasarkan empat prinsip ini, proses Design Thinking tersebut dapat dipecah kembali menjadi lima langkah atau fase, sesuai dengan Hasso-Plattner-Institute of Design di Stanford (atau dikenal sebagai d.school): Empathise, Define, Ideate, Prototype dan Test. Mari kita jelajahi masing-masing secara lebih rinci.

Fase 1: Berempati

Empati memberikan titik awal yang kritis untuk Design Thinking. Tahap pertama dari proses dihabiskan untuk mengenal pengguna dan memahami keinginan, kebutuhan, dan tujuan mereka. Ini berarti mengamati dan terlibat dengan orang-orang untuk memahami mereka pada tingkat psikologis dan emosional. Selama fase ini, perancang berusaha mengesampingkan asumsi mereka dan mengumpulkan wawasan nyata tentang pengguna. Pelajari semua tentang metode membangun empati utama di sini.

Baca juga:  Desain Komunikasi Visual (DKV) sebagai Peran Perancang Komunikasi

Fase 2: Tentukan

Tahap kedua dalam proses Design Thinking didedikasikan untuk mendefinisikan masalah. Kita akan mengumpulkan semua temuan Kita dari fase empati dan mulai memahaminya: kesulitan dan hambatan apa yang dihadapi pengguna Kita? Pola apa yang Kita amati? Apa masalah besar pengguna yang perlu dipecahkan oleh tim Kita? Pada akhir fase define, Kita akan memiliki pernyataan masalah yang jelas. Kuncinya di sini adalah untuk membingkai masalah dengan cara yang berpusat pada pengguna; daripada mengatakan “Kami perlu …”, bingkai dalam istilah pengguna Kita: “Pensiunan di daerah Teluk perlu …”
Setelah Kita merumuskan masalah ke dalam kata-kata, Kita dapat mulai menemukan solusi dan ide — yang membawa kita ke tahap ketiga.

Fase 3: Ide

Dengan pemahaman yang kuat tentang pengguna Kita dan pernyataan masalah yang jelas, inilah saatnya untuk mulai mengerjakan solusi potensial. Fase ketiga dalam proses Design Thinking adalah tempat kreativitas terjadi, dan sangat penting untuk menunjukkan bahwa tahap ide adalah zona bebas penilaian! Desainer akan mengadakan sesi ide untuk menghasilkan sebanyak mungkin sudut dan ide baru. Ada banyak jenis teknik ideation yang berbeda yang mungkin digunakan desainer, mulai dari brainstorming dan mindmapping hingga bodystorming (skenario roleplay) dan provokasi — teknik pemikiran lateral ekstrem yang membuat desainer menantang keyakinan yang sudah mapan dan mengeksplorasi opsi dan alternatif baru. Menjelang akhir fase ide, Kita akan mempersempitnya menjadi beberapa ide untuk maju. Kita dapat mempelajari semua teknik ide yang paling penting di sini.

Baca juga:  Resume Diskusi di Ruang Cyan: Apakah Desain Harus Bersandar pada Teori?

Fase 4: Prototipe

Langkah keempat dalam proses Design Thinking adalah tentang eksperimen dan mengubah ide menjadi produk yang nyata. Prototipe pada dasarnya adalah versi produk yang diperkecil yang menggabungkan solusi potensial yang diidentifikasi pada tahap sebelumnya. Langkah ini adalah kunci dalam menguji setiap solusi dan menyoroti kendala dan kekurangan apa pun. Sepanjang tahap prototipe, solusi yang diusulkan dapat diterima, ditingkatkan, didesain ulang, atau ditolak tergantung pada bagaimana tarifnya dalam bentuk prototipe. Kita dapat membaca semua tentang tahap pembuatan prototipe dari Design Thinking dalam panduan mendalam ini.

Fase 5: Tes

Setelah pembuatan prototipe, ada pengujian pengguna, tetapi penting untuk dicatat bahwa ini jarang menjadi akhir dari proses Design Thinking. Pada kenyataannya, hasil dari fase pengujian akan sering membawa Kita kembali ke langkah sebelumnya, memberikan wawasan yang Kita butuhkan untuk mendefinisikan kembali pernyataan masalah asli atau untuk menghasilkan ide-ide baru yang belum pernah Kita pikirkan sebelumnya. Pelajari semua tentang pengujian pengguna dalam panduan ini.

Baca juga:  Sejarah Desain Grafis Awal sampai Abad ke-19

Apakah Design Thinking merupakan proses linier?

Tidak! Kita mungkin melihat langkah-langkah yang jelas ini dan melihat urutan yang sangat logis dengan urutan yang ditetapkan. Namun, proses Design Thinking tidak linier; itu fleksibel dan cair, berputar ke belakang dan ke dalam dan ke dalam dirinya sendiri! Dengan setiap penemuan baru yang dibawa oleh fase tertentu, Kita harus memikirkan kembali dan mendefinisikan kembali apa yang telah Kita lakukan sebelumnya — Kita tidak akan pernah bergerak dalam garis lurus!

Share:

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on whatsapp
WhatsApp

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Popular

Get The Latest Updates

Subscribe To Our Weekly Newsletter

No spam, notifications only about new products, updates.