Gerakan Seni Utama yang Memengaruhi Desain Grafis

MIRMAGZ.com – Desain Grafis hari ini, memiliki gagasan yang lebih baik tentang bagaimana desain grafis dimulai dengan bentuk paling awal dari komunikasi visual dan tertulis. Mari kita selami beberapa gerakan seni berpengaruh utama yang membantu mengembangkan desain grafis. Kita mungkin memperhatikan bagaimana gerakan seni ini memengaruhi tren dan bagaimana beberapa di antaranya bahkan kembali menjadi sebuah gaya. Sangat penting untuk memiliki latar belakang yang kuat dalam sejarah desain sehingga Anda dapat memahami dari mana tren ini berasal dan bagaimana menggunakannya dalam desain Anda.

Baca juga:  Arnold Hauser Sejarawan Sosial Seni

Art Nouveau

Art Nouveau (“Seni Baru”) berkembang di Eropa barat dan Amerika Serikat dari tahun 1880-an hingga Perang Dunia Pertama. Itu adalah upaya yang disengaja untuk meninggalkan gaya sejarah abad ke-19. Pencipta Art Nouveau berusaha untuk menghidupkan kembali pengerjaan yang baik, meningkatkan status kerajinan, dan menghasilkan desain yang benar-benar modern yang mencerminkan kegunaan barang-barang yang mereka ciptakan. Salah satu ciri khas gaya ini adalah penggunaan garis organik asimetris alih-alih bentuk padat dan seragam.

Bauhaus

Bauhaus adalah gerakan seni dan desain berpengaruh yang dimulai pada tahun 1919 di Weimar, Jerman. Sekolah Bauhaus, yang didirikan oleh Walter Gropius, meluncurkan cara berpikir baru. Enam bulan setelah berakhirnya Perang Dunia I, sekolah mendorong seniman dan desainer untuk menggunakan bakat mereka untuk membantu membangun kembali masyarakat yang rusak.

Tata bahasa Bauhaus — segitiga, persegi, dan lingkaran — membangkitkan mentalitas kembali ke dasar ini. Mereka menantang segalanya, termasuk metode sekolah yang biasa. Mereka menggabungkan seni dan kerajinan, gaya klasik dan avant-garde, bentuk dan fungsi. Desain Bauhaus menggabungkan minimalis, bentuk geometris, dan tipografi sederhana. Sementara gelembung Bauhaus hanya berlangsung selama 14 tahun, pengaruhnya tetap ada di hampir setiap aspek kehidupan modern saat ini.

Baca juga:  Sejarah Desain Grafis Awal sampai Abad ke-19

Art Deco

Art Deco dimulai sebagai perayaan di Paris pada tahun 1925. Dekade yang sama yang memberi kami The Great Gatsby, mobil terjangkau, dan film pertama dengan suara. Gaya, keanggunan, dan kecanggihan adalah lambang desain Art Deco.

Art Deco menggunakan bentuk sederhana, ornamen bergaya dan geometris, dan penggunaan bahan mahal yang rumit, baik alami maupun sintetis. Mencakup arsitektur, furnitur, mode, patung, dan banyak lagi, Art Deco merangkum semangat dekaden tahun 1930-an.

Rockefeller Centre, Chrysler Building, dan Empire State Building semuanya dirancang dengan gaya ini. Gaya yang terkenal waktu itu.

Baca juga:  Gerakan Seni Utama yang Memengaruhi Desain Grafis

Desain Swiss (Gaya Tipografi Internasional)

Membangun pendekatan rasional Bauhaus, gerakan ini adalah tentang fungsi dan universalitas. Gaya ini muncul di Rusia, Belanda, dan Jerman pada 1920-an dan dikembangkan lebih lanjut di Swiss selama 1950-an. Desainer mengembangkan gerakan Modernis yang kohesif dan terpadu yang kemudian dikenal sebagai Desain Swiss atau Gaya Tipografi Internasional.

Logis, sistem grid modular menyediakan kerangka kerja terstruktur untuk menyelaraskan elemen yang berbeda, sesuatu yang sekarang dianggap penting untuk UI dan desain grafis. Fotografi realistis lebih disukai daripada ilustrasi yang lebih ekspresif, di samping tipografi sans-serif netral seperti Helvetica.

Desain Swiss bersifat minimal. Minimalisme telah mengalami kebangkitan dalam branding, desain UI, dan pengemasan. Tren ini didorong oleh perusahaan berpengaruh seperti Apple dan Google yang mengutamakan estetika yang bersih dan sederhana di atas ornamen dan dekorasi. Kontribusi penting dari gerakan Desain Swiss adalah penggunaan kisi-kisi, dapatkah Anda bayangkan mendesain untuk web tanpa kisi?

Baca juga:  Bentuk Estetik pada Seni

Seni pop (Pop Art)

Terutama fenomena budaya Inggris dan Amerika yang mendapatkan daya tarik pada akhir 1950-an dan 1960-an, Pop Art dinamai oleh kritikus seni Lawrence Alloway karena cara memuliakan budaya populer dan mengangkat objek umum dan biasa-biasa saja ke status ikonik.

Gerakan seni pop dimulai sebagai pemberontakan terhadap pendekatan dominan terhadap seni, budaya, dan pandangan tradisional tentang seni seharusnya. Sumber inspirasi berkisar dari film Hollywood, iklan, kemasan produk, musik pop, dan buku komik, menolak pretensi “seni tinggi” demi seni grafis yang berani.

I was a Rich Man's Plaything 1947
Eduardo Paolozzi, I was a Rich Man’s Plaything (1947). Part of his Bunk! series, this is considered the initial bearer of “pop art” and the first to display the word “pop”.
Baca juga:  Diskusi Seni Urban dan Estetika Sehari-hari

Postmodernisme

Postmodernisme adalah reaksi terhadap modernisme. Sementara modernisme didasarkan pada idealisme dan akal, postmodernisme lahir dari skeptisisme dan kecurigaan akal.

Kaum modernis menghargai kejelasan dan kesederhanaan. Postmodernis menganut lapisan makna yang kompleks dan seringkali kontradiktif. Perancang muda gerakan mempertanyakan filosofi “bentuk mengikuti fungsi” yang terkait dengan Modernisme yang berasal dari Gaya Desain Swiss (atau Gaya Tipografi Internasional).

Desainer berkreasi dengan bebas, melanggar aturan desain dengan penggunaan kolase, distorsi, warna cerah, dan tipe abstrak. Selama akhir 1970-an, April Grieman dikenal karena eksperimen postmodernnya dengan inovasi tipografi dan gaya kolase warna-warni.

Baca juga:  Postmodern: Istilah Kabur yang Dijelaskan oleh Bambang Sugiharto
Tonysmith freeride sculpture
ony Smith, Free Ride, 1962, 6’8 x 6’8 x 6’8 (the height of a standard US door opening), Museum of Modern Art, New York

Era Digital

Pengenalan alat digital memberikan cara baru yang revolusioner dalam menciptakan desain grafis. Pada tahun 1984, Apple memperkenalkan komputer Macintosh.

Itu menggunakan antarmuka yang sederhana dan ramah pengguna yang mengatakan “Halo”, mengundang konsumen untuk menjadi pencipta sendiri. Photoshop diluncurkan pada tahun 1990 sebagai perangkat lunak pengedit grafik yang dapat digunakan siapa saja untuk memanipulasi gambar dan membuat desain profesional. Program dasar seperti Microsoft Paint membuat seni grafis dapat diakses oleh massa.

Apalagi berubah menjadi perangkat lunak yang sangat memungkinkan seni berkembang pada masa reproduksi mekanis seperti hari ini.

DaVinci_MonaLisa
Lillian Schwartz’s Comparison of Leonardo’s self portrait and the Mona Lisa based on Schwartz’s Mona Leo. An example of a collage of digitally manipulated photographs
Baca juga:  Dongeng dari Budi Hardiman: Seni dan Reproduksi Digital oleh Walter Benjamin

Diterjemahkan dari https://uxdesign.cc/a-brief-history-of-graphic-design-90eb5e1b5632

Share:

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on whatsapp
WhatsApp

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Popular

Get The Latest Updates

Subscribe To Our Weekly Newsletter

No spam, notifications only about new products, updates.