Pemikiran Arnold Hauser – Sejarawan Sosial Seni

MIRMAGZ.com – Pendekatan Hauser berorientasi pada Marxis ditolak oleh para kritikus sayap kanan, di antaranya sejarawan seni Inggris E.H. Gombrich, yang satu jilidnya The Story of Art (1950), awalnya ditujukan untuk remaja, telah diterbitkan tepat sebelum penelitian Hauser. Review Gombrich yang menghancurkan buku ini awalnya diterbitkan di The Art Bulletin, Maret 1953, dan kemudian dalam Meditations on a Hobby Horse (1963), sebuah kumpulan esai.

Baca juga:  Arnold Hauser Pemikiran Sejarah Seninya

Itu adalah kombinasi dari arogansi akademis dan bidikan murahan: “Jika Hauser menemukan bahwa dia prihatin dengan entitas dalam sejarah yang terus-menerus luput dari genggamannya, jika dia menemukan bahwa borjuasi dan aristokrasi, rasionalisme dan subjektivisme tampaknya terus-menerus berubah tempat di bidang penglihatannya, dia harus bertanya pada dirinya sendiri apakah dia melihat melalui teleskop atau kaleidoskop. ”

Meskipun pandangan Gombrich mencerminkan sikap perang dingin secara umum terhadap Marxisme, pandangan itu juga dibumbui dengan kebenciannya sendiri terhadap generalisasi dan “historisisme”. Dalam hal ini ia mengikuti pemikiran temannya, filsuf Karl Popper, yang Open Society dan Musuhnya (1945) menyerang ide-ide totaliter dari Plato hingga Hegel dan Marx.

Gombrich menolak “materialisme dialektis” dan doktrin kontradiksinya: “Bagi kami non-Hegelian, istilah ‘kontradiksi’ menggambarkan hubungan dua ‘diksi’ atau pernyataan sedemikian rupa sehingga keduanya tidak mungkin keduanya benar..”

Baca juga:  Arnold Hauser Sejarawan Sosial Seni

Dalam studi ikonologisnya sendiri, Gombrich menafsirkan lukisan Renaisans menggunakan teks, puisi, makalah filosofis, dan huruf yang terlupakan. Metode ini, yang dikembangkan oleh Erwin Panofsky, dicirikan oleh sosiolog dan filsuf Prancis Pierre Bourdieu sebagai “semacam senam simbolik, seperti ritus atau tarian.”

Namun, penilaian estetika Hauser tidak terlalu radikal. Dia tidak menganggap hubungan antara karya seni dan kekuatan sosial sebagai korespondensi satu-ke-satu yang sederhana, dia juga tidak berpikir bahwa ekspresi artistik dapat dipandu oleh doktrin politik – “Tetapi jika bahkan di bidang perencanaan ekonomi dan politik tidak selalu bisa diselesaikan dengan memberlakukan aturan perilaku, itu semua kurang mungkin dalam seni … ” Seniman yang secara politik konservatif dapat melanggar konvensi dan dogma reaksioner.

Baca juga:  Bentuk Estetik pada Seni

Menurut Hauser, “setiap seniman jujur yang menggambarkan realitas dengan setia dan tulus memiliki pengaruh yang mencerahkan dan membebaskan di usianya.” Dalam Hauser ini mengacu pada analisis Engel tentang Comédie humaine Balzac. Tetapi Dickens adalah kasus lain: “… semua karakter naturalis ini adalah karikatur, semua fitur kehidupan nyata dilebih-lebihkan … semuanya diubah menjadi hubungan dan situasi melodrama yang bergaya, disederhanakan dan distereotipkan.”

Menurut Hauser, pemisahan seni sakral dan profan terjadi di zaman Neolitikum. Seni profan, yang terbatas pada kerajinan, mungkin sepenuhnya berada di tangan wanita. Zaman heroik dan Homer berarti peralihan yang menentukan menuju sistem sosial monarki yang mengandalkan kesetiaan pribadi pengikut kepada tuan mereka. Tipe pria baru muncul di panggung – artis dengan kepribadian individu yang nyata, tetapi kemandirian ekonomi tidak mungkin dilakukan. Pada Abad Pertengahan, penekanannya bukan pada kejeniusan pribadi sang seniman, tetapi pada keahliannya. Produksi komoditas impersonal mendominasi seluruh seni.

Baca juga:  Menikmati Seni: Sebuah Pengantar

Meningkatnya permintaan akan karya seni di zaman Renaisans menyebabkan naiknya seniman dari tingkat pengrajin borjuis kecil ke tingkat pekerja intelektual bebas. Konsep jenius muncul. Shakespeare memandang rendah massa yang luas dengan perasaan superioritas dan menjelaskan dalam dramanya perjuangan antara Mahkota, kelas menengah dan aristokrasi.

Lambat laun kaum borjuasi menguasai semua instrumen budaya. Rousseau adalah orang pertama yang berbicara sebagai salah satu orang biasa. Dia berbalik melawan akal karena dia melihat dalam proses intelektualisasi juga segregasi sosial.

Baca juga:  Mengapa Seni Ada dalam Keseharian?

Setelah Revolusi Prancis, para seniman dan penulis menciptakan standar mereka sendiri, dan karya mereka membawa mereka ke dalam ketegangan dan oposisi yang konstan terhadap publik. Melalui Byron, kegelisahan dan ketidakberdayaan menjadi wabah. Teori ‘l’art pour l’art’ mengungkapkan oposisi romantis terhadap dunia borjuis; Itu terjadi sebelum Flaubert dan Baudelaire mengurung diri di menara gading mereka, dan teori itu mulai mencerminkan sikap konservatif.

Keterasingan kaum intelektual dari urusan praktis dipandang sebagai keyakinan akan kemutlakan kebenaran dan keindahan. Bohemians muncul sebagai karikatur kaum intelektual. Di Rusia, kepemimpinan intelektual jatuh ke tangan elit budaya dan tetap di sana hingga revolusi Bolshevist. Film menandakan upaya untuk menghasilkan seni untuk massa dan memenuhi romantisme sosial.

Share:

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on whatsapp
WhatsApp

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Popular

Get The Latest Updates

Subscribe To Our Weekly Newsletter

No spam, notifications only about new products, updates.