Arnold Hauser Pemikiran Sejarah Seninya

Ilustrasi seni

MIRMAGZ.com – Dari 1951 hingga 1965 Hauser adalah asisten profesor sejarah seni di Universitas Leeds; sehingga murid-muridnya berkesempatan menjadi audiens pertama atas ide-ide yang dikembangkan dalam The Social History of Art. Berikut ulasan lahirnya Arnold Hauser.

Baca juga:  Arnold Hauser Sejarawan Sosial Seni

Tawaran dari Brandeis University, Massachusetts, mendorong Hauser untuk pindah ke Amerika Serikat. Universitas, tempat dia menjalani dua tahun sebagai profesor tamu, memiliki koleksi seni yang luar biasa. Saat mengajar di Leeds, teman Hauser, Theodor Adorno, mencoba mencarikan posisi yang cocok untuknya di universitas Jerman.

Pada tahun 1959 Hauser menjadi guru di Hornsey College of Art di London. Dia bekerja lagi di Amerika Serikat pada tahun 1963-65 dan kemudian kembali ke London setelahnya.

Ketika Radio Hongaria menyiarkan percakapan Budapest-London antara Hauser dan Lukács pada bulan Juli 1969, Hauser mengaku: “Saya bukan seorang Marxis ortodoks. Hidup saya dikhususkan untuk beasiswa, bukan politik. Tugas saya, saya rasa, bukanlah politik.”

Baca juga:  Bentuk Estetik pada Seni

Pada tahun 1977 Hauser pindah ke Hongaria, di mana ia menjadi anggota kehormatan Akademi Sains. Dia meninggal di Budapest pada 28 Januari 1978, pada usia 86 tahun.

Buku terakhir Hauser, Soziologie der Kunst (1974, Sociology of Art), yang ditulisnya berpacu dengan waktu dan kesehatan yang menurun, didalamnya menyelidiki faktor penentu sosial dan ekonomi seni. Dalam karya pesimistis ini ia menjauhkan diri dari Marxisme dan determinisme historis. “Masa depan yang dapat diramalkan,” katanya, “terletak pada bayang-bayang bom atom, kediktatoran politik, kekerasan tak terkendali dan nihilisme sinis. Hitler, Mussolini, dan Stalin pergi, sebagai bukti permanen, perasaan takut dan ketakutan yang tidak bisa dikuasai. ” Saran Hauser bahwa seni tidak hanya mencerminkan tetapi berinteraksi dengan masyarakat adalah premis yang diterima secara luas. Dia juga melihat pendirian seni dan peninjau seni sebagai server untuk kepentingan komersial.

Seperti dalam Sejarah Sosial Seni-nya, pendekatan Hauser berpusat pada Euro dan tidak terlalu memperhatikan seni non-Barat.

Baca juga:  Seni dan Ilmu Seni: Sebuah Pengantar

Mannheim, yang pada awalnya menolak gagasan bahwa sosiologi dapat berguna dalam memahami pemikiran, segera menjadi yakin akan kegunaannya. Juga Frigyes Antal (1887-1954) menerapkan metode sosiologis pada seni. The Social History of Art karya Hauser adalah hasil dari tiga puluh tahun kerja ilmiah. Ini menelusuri produksi seni dari Lascaux ke Era Film dalam kerangka kekuatan sosio-historis yang berubah. Komentar Adorno tentang buku versi Jerman memuji: “Saya benar-benar tenggelam dalam bukumu … Saya merasa sangat antusias sehingga saya hampir tidak dapat menemukan kata-kata untuk itu, dan saya akan mencoba untuk mengungkapkan fakta itu. Bahwa buku seperti itu adalah masih mungkin dalam situasi saat ini hampir ajaib dan Anda telah menetapkan standar di sini yang tidak akan dapat diabaikan oleh pemikir yang bertanggung jawab dengan menghormati kebenaran. “

Hauser membuka karyanya dengan menyerang doktrin neo-romantis tentang asal mula religius seni, yang menyatakan bahwa “monumen seni primitif … dengan jelas menyarankan … naturalisme memiliki klaim sebelumnya, sehingga ia menjadi lebih dan lebih sulit untuk mempertahankan teori keunggulan seni yang jauh dari kehidupan dan alam. ”

Baca juga:  Sejarah Huruf Sirilik Rusia

Theodor Adorno mencatat dalam Aesthetic Theory (1997) bahwa “manifestasi artistik yang paling kuno begitu tersebar sehingga sulit dan sia-sia untuk mencoba memutuskan apa yang pernah dan tidak dihitung sebagai seni.” Hauser memisahkan sihir dari agama, dan berasumsi bahwa “pemburu dan pelukis Paleolitik mengira dia memiliki benda itu sendiri dalam gambar, mengira dia telah memenangkan kekuasaan atas lukisan yang digambarkan oleh lukisan itu.”

Tesis Hauser adalah bahwa bentuk dan isi (dari seni) berkembang dalam hubungan, baik langsung dengan kondisi material konkret maupun secara perkembangan budaya. Proses yang tak terhindarkan yang menyimpan kontradiksi – suatu gaya bisa menjadi “klasik dan anti-klasik pada saat yang sama”.

Dalam Mannerism: The Crisis of the Renaissance dan the Origin of Modern Art (1965) Hauser menghubungkan tingkah laku dengan krisis spiritual; seni rupa adalah ekspresi “keterasingan” manusia Renaisans.

Baca juga:  Desain dan Seni Rupa (Murni) untuk Mahasiswa Desain Komunikasi Visual

Share:

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on whatsapp
WhatsApp

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Popular

Get The Latest Updates

Subscribe To Our Weekly Newsletter

No spam, notifications only about new products, updates.